Alhamdulillah telah lahir putri pertama kami :Cemara Andamari Nawacita dengan persalinan normal dengan BB 2,7 kg pada 18 October 2017.
Sebenernya saya sempat galau berat karena belum ada tanda-tanda persalinan setelah lewat HPL (12 Oct) padahal udah semua motode induksi alami dicoba : mulai dari berhubungan dengan suami, pijat perineum,akupuntur,akupressure, tiap hari power walk,squats, ngepel jongkok, makan kiwi,nanas,duren (bahkan sampe bosen 😂) tapi masih adem2 aja dede bayinya,belum nunjukkin tanda-tanda cinta. Hehee…

Tanggal 17 Oktober, paginya seperti biasa tetep berusaha induksi alami, pas banget jadwalnya buat akupuntur dan sorenya pijat hamil. Pas pijat hamil, saya minta terapisnya untuk melakukan pijat di titik rangsang kontraksi (ini saya dapatkan di Bumi Sehat). Sampe rasanya hari ini mau berakhir tetep adem ayem, sampe sekitar pk.23.00 saya terbangun karena ingin ke toilet dan mulai merasakan ‘gelombang cinta’ yang jika dihitung dengan aplikasi kontraksi sudah tiap 5-7 menit sekali dengan durasi sekitar 1 menit. Gak bisa tidur semalaman, karena girang akan ketemu buah hati. Tapi gak bangunin suami karena masih bisa tahan gelombang cinta nya.

Keesokan harinya, tgl 18 Oktober sekitar pk.07.00 karena penasaran, saya melakukan pemeriksaan di bidan dan diinfo kalau sudah pembukaan 2 tipis. Sempat diminta untuk stay di sana, tapi saya memilih untuk pulang dulu. Di rumah saya mandi, makan, main birthing ball dan mengambil tas keperluan lahiran.
Sekitar pk. 11.00 saya kembali ke bidan dan ternyata masih bukaan 2 menuju 3, saya masih bisa mengedalikan nafas.

Pukul 14.30 : baru bukaan 4 ke 5,nafas mulai kacau (😂 ) ketuban udh berkurang tapi saya gak sadar.
Pukul 17.00 rasanya sudah gak tahan pengen ngejan, waktu di check sudah pembukaan lengkap.
Jam 17.50 adek bayi lahir dengan selamat & pervagina, sesuai afirmasi. Meski harus di vakum karena saat itu saya merasa kurang kuat ngejan,dan diobras juga (gagal keinginan perineum utuh,tapi saya ikhlas). Walaupun mungkin ada yang kurang sesuai dengan apa yang saya harapkan, saya senang selama ini sudah memberdayakan diri & juga ikut kelas persiapan persalinan di Sayang Ibu.

 

Big thanks untuk para instruktur yoga di Sayang Ibu, atas ilmunya selama saya mengikuti prenatal yoga class. Saya ikut kelas ini dari usia kehamilan 25 minggu & rutin ikut seminggu dua kali sampai menjelang persalinan, berasa banget faedahnya: menjalani kehamilan yang sehat & bugar,tanpa keluhan yang berarti. Pikiran jadi berasa positif, bisa sharing juga ke bidan instruktur yoga, dan seneng ketemu & nambah teman sesama ibu hamil.